Indonesia dan Papua: Telah Gagal Bangsa Indonesia Mengindonesia Bangsa Papua

Cinque Terre
Admin Kabar Mapegaa

17 Hari yang lalu
ARTIKEL

Tentang Penulis
Senyumanku adalah Senjataku (Foto:Mesak Kedepa)

 

 

Oleh Mesak Kedepa,

 

Telah gagal bangsa Indonesia (Melayu) Mengindonesiakan Bangsa Papua (Melanesia) Dan Indonesia Malapetaka Bagi Rakyat Papua. Pada bulan Juni 1969, Duta Besar Amerika Serikat untuk Indonesia mengakui kepada anggota Tim PBB, Dr. Ortiz Sanz, secara tertutup (rahasia): “bahwa 95% orang-orang Papua mendukung gerakan kemerdekaan Papua” (Sumber:  Summarey of Jack W. Lydman’s report, July 18, 1969, in NAA, Extracts given to author by Anthony Bamain).  

 

ARTIKEL,KABARMAPEGAA.COM--Indonesia tidak akan beruntung atas bangsa Papua secara tidak sah dan aneksasi (illegal and annexation) dengan tekanan keras memaksakan bangsa Papua (Melanesia) gabung dalam bangsa Indonesia (Melayu). Tidak ada pernyataan satupun wilayah pulau Papua bagian barat (West Papua) gabung dalam bangsa Indonesia sesuai dengan amanat dejure dan de facto pedoman Negara yang sedang berlaku dalam bangsa Indonesia.

                                                                                              

Sejarah Integrasi Papua dalam Indonesia adalah suatu sejarah berdarah. Pelanggaran HAM yang diwarnai oleh pembunuhan kilat, penculikan, penghilangan, perkosaan, pembantaian, dan kecurigaan”.  Karel Phil Erari dengan tegas mengatakan, “Secara hukum, integrasi Papua dalam Negara Kesatuan Repoblik Indonesia (NKRI) bermasalah” (2006: hal.182)

 

Bangsa Papua kagum dan terkejut hingga detik ini, dalam penerapan semua kebijakan dan rancangan program yang sedang jalankan oleh bangsa Indonesia yang tidak patokan sesuai mekanisme landasan Negara yang ada hanya dengan niat jahat untuk merugikan dan mengacaukan kehidupan bangsa Papua.

 

Semua perlakuan brutal dan khianat bangsa Indonesia (Melayu) yang  tidak etis dan tidak manusiawi (unethical and inhuman) sedang praktekan terhadap bangsa Papua (Melanesia) secara masif terus digulingkan nyawa bagi orang Papua hingga kini masih terus berlanjut di pulau Cendrawasih (bird of paradise island of West Papua).

 

Begitu pula, setiap instansi pemerintahan Indonesia yang sedang implementasikan di tanah Papua selalu keliru dan menjadi pertimbangan bagi setiap orang Papua karena dengan tujuan utama datang di Papua Barat untuk merugikan dan menewaskan nyawa dan martabat bagi Orang Asli Papua (OAP).

 

Dilihat dari sudut pandang orang yang baik hati dan teladan tinggal di tanah Papua, pastinya mereka telah saksikan keadaan hidup orang Papua begitu menakutkan dan menyedihkan, dan tentunya dalam benak dan batin mereka menajadi prihatin dan peduli atas tindakan keji dan kejam sedang terjadi di tanah Papua.

 

1. Pesan Kepada Mereka Yang Tinggal Diam Dan Bisu Di Tanah Papua,

 

Penulis ingin menekankan dengan hati yang tulus dan elegan kepada mereka yang sedang tinggal di tanah Papua yang malas tahu dengan keadaan pembunuhan dan peniksaan masif terhadap rakyat Papua yang tidak bersalah dan berdosa terjadi di setiap teritorial di Pulau Papua.

 

Mereka yang tinggal di tanah Papua baik itu berasal dari diluar Papua (non-Papua) maupun orang asli Papua harus sadar dan kontrol diri sebagai manusia yang berakhlak dan bermoral bahwa;

 

  • Bagi orang Papua tidak ada gunanya, orang pendatang (migrant), datang di tanah Papua dengan perlakuan yang tidak perikemanusiaan (inhumane) ditembak dengan moncong senjata atas nama kepentiangan negara moderen colonial Indonesia dan kapital global, tidak pernah menyuarakan dan mengadvokasi hingga kini setiap masalah factual telah di bungkamkan.

 

  • Untuk apa hidup di tanah Papua tanpa pelayanan dan pengorbanan kepada mereka yang dapat meniksa dan menewaskan nyawa atas kepentingan, pengangkatnya pangkat dan jabatan dalam  bangsa moderen Indonesia.

 

  • Apa gunanya hidup di tanah Papua, jika manusia berakal budi tapi, tidak peduli dan prihatin dengan pemilik tanah Papua (Indigenous peoples) sedang digulingkan nyawa atas pemilik hak mutlak kekayaan alam dan diatas tanahnya mereka sendiri.

 

  • Apa gunanya kami tidak melihat dan menemani rakyat kelas bawah yang hidup disetiap pelosok atas tidak bersalah dan berdosa.sedang ditikam dan dipenjarakan tanpa proses hukum yang jelas.

 

  • Untuk apa datang di tanah Papua, jika tidak memihak kepada masyarakat Papua hanya suka profokasi dan persuasi masalah yang tidak benar dan hanya memiliki berjiwa merugikan, merampas, merampok, dan mengecewakan orang Papua.

 

  • Tugas apa datang  hidup di tanah Papua dengan maksud jahat dan memamerkan titel yang setinggi-tinggi dengan latar belakang yang jahat, hanya merugikan rakyat dan menjadi suka pembala kepada pembohong dan perampok.

 

  • Untuk apa datang mendominasi dan menghegemoni diwilayah Papua Barat, jika setiap masalah sedang terjadi di tengah masyarat adat tidak mutual dan komunal, dan selalu suka membela dan memihak kepada Negara moderen Demokrasi Indonesia yang tidak  adil dan wajar sedang implementasikan di tanah Papua.

 

Penulis dengan sikap yang tabah dan tulen menegaskan kepada seluruh penduduk luar (non-Papua) yang datang tinggal hidup di tanah Papua dan orang Papua yang tidak peduli dengan peniksaan terjadi tanah Papua, jangan berpura-pura tuli dan bisu atas kekejaman pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) yang sedang terjadi terhadap rakyat Papua diseluruh territorial di pulau Papua bagian Barat (West Papua). Sebenarnya sebagai manusia yang berakal budi dan beretika, harus menyerukan dan membela kepada mereka yang lemah dan tertindas.

 

2. Tujuan Utama Bangsa  Indonesia  Secara Tidak Sah Masuk Di Papua Barat,

 

Seluruh rakyat Papua mulai dari Sorong-Samrai telah ketahui dengan bergaya jahat dan bertopeng kejam atas kehadiran dan kedatangan bangsa  Indonesia (Melayu) sedang mendominasi dan mempermainkan orang Papua di Pasifik selatan wilayahnya bangsa Papua (Melanesia) di West Papua. Dr. George Junus Aditjondro mengatakan, “Dari kaca mata yang lebih netral, hal-hal apa saja yang dapat membuat klaim Indonesia atas daerah Papua Barat ini pantas untuk dipertanyakan kembali”, (2000:hal.8).

 

Kehadiran dan kedatangan bangsa moderen Indonesia sedang berdansa dengan sikap yang jahat menjajah dan menduduki di Pulau Papua bagian barat (West Papua) secara tidak sah dan tujuan utama untuk hanya membunuh dan mengacaukan sesama Orang Asli Papua (OAP) dan menghancurkan dan merampok Sumber Daya Alam (SDM) yang berlimpah (natural resources). Atas kesepakatan secara gelap antara antek-antek dalam pemegang Negara moderen Indonesia dan Kapital global beroperasi dan mengeksploitasi secara ilegal sedang berlanjut merusak di tanah Papua.

 

Dengan perbuatan keji dan kejam diatas ini, Penulis ingin menyerukan dengan sikap hati yang teguh, tulus, dan terendah kepada Orang Asli Papua; harus bersatu-padu dan setia dalam perjuangan West Papua harus Merdeka (Independent), karena selama beberapa dekade silam ini, rakyat Papua hidup bersama dengan Indonesia tidak nyaman dan tidak terhormat sebagai manusia yang beradab atas pandangan Indonesia (Melayu) terhadap Rakyat Papua (Melanesia). Harus satu tekad keluar dari perbudakan Negara moderen Indonesia dan sistem global yang sedang mempermainkan dan mencemoohkan serta menindas bangsa Papua dalam perkembangan segala aspek di bumi tanah Papua.

 

3. Pemimpin Papua Yang berpura-Pura Tidak Tahu Dengan Keadaan Rakyat Papua,

 

"Apa gunannya hidup ini punya iman tapi tidak berbicara benar dan jujur. Apa gunanya hidup ini punya ilmu tinggi tapi tidak membela yang tertindas melainkan berpihak pada sipenindas. Apa gunanya hidup ini punya kedudukan tapi menebarkan kebohongan dan mempertahankan yang bohong. " (Gembala Dr. Socratez S.Yoman). Ita Wakhu Purom, 27 Agustus 2018; 06:42AM.

 

Orang Asli Papua (OAP)  mulai dari dekade ini harus ketahu bersama bahwa, jangan suka berpura-pura tidak tahu atas semua konflik berdimensi (horizontal & vertical) sedang terjadi di tanah Papua, tapi harus berdiri dan berubah gaya berpikir yang jernih, suci, cerdas, dan sadar menjadi orang Papua yang benar-benar mempunyai jika kemanusiaan dan kerakyatan yang tinggi, serta dalam benak dan batinnya harus memiliki jiwa patriotisme dan nasionalisme Papua yang besar, untuk kedepan menjadi pemimpin-pemimpin bangsa Papua barat yang bermartabat dan bermoral (dignity & morality).

 

Seluruh masyarakat pribumi Papua Barat (West Papua Indigenous peoples), saat ini bukan posisi bersantai dan bertopeng dibawah sayap garuda Indonesia mati harga, tapi sebaikanya bepikir kedepan dan mengingat generasi yang akan datang agar mereka tidak melulu dengan pemaksaan bangsa Indoensia dengan moncong senjata yang kejam gabunng dalam genggaman Negara modern Indonesia. Tapi dengan prinsip yang jelas, orang Papua harus bangkit dan berdiri harga diri sebagai orang Papua yang harus merdeka dan berdaulat (sovereignty) diatas tanah pusaka Pulau Papua bagian barat (West Papua).

 

Seluruh orang Papua terutama figure-figur Papua harus mengenal, melihat, mencermati, dan merenungkan tekanan hati yang penuh berwibawa atas semua tragedy terjadi di tanah Papua, baik itu mulai dari; Setiap Pejabat Papua, tokoh akademisi, tokoh agama, tokoh adat, tokoh Elsham, tokoh masyarakat, tokoh penguasa di Papua (stake holders), pembohong yang ada Papua, perampok yang ada di Papua,  pembunuh yang ada di Papua, dan sarang atau kantor dengan latar belakang visi yang jahat telah dirikan diatas Pulau Papua, segera dihentikan.

 

Setiap aktor yang selama ini suka mengintimidasi dan mengkhianati orang Papua harus sadar dan bertobat, agar untuk kedepan membuka hati dan pikiran yang baik untuk membanguan kedamian dan kemerdekaan abadi bagi bangsa Papua kedepan. Bukan menahan dan memelihara bangsa benalu (parasite) Indonesia yang sedang mendominasi dengan moncong senjata biadab Indonesia sedang membunuh dan meniksa kepada orang Papua (civil society) hingga detik ini masih terus dilakukan dengan perlakuan tidak adil dan beradab.

 

4. Bangsa Papua Harus Bangkit dan Bersatu Untuk Berjuang Dalam Hati Yang Damai Dan Bermartabat,

 

Mengingatkan oleh, (Dr. Neles Tebay Pr,),“kekerasan dengan motivasi dan tujuan apa pun tidak akan pernah menyelesaikan masalah Papua. Cara-cara itu justru semakin merendahkan martabat manusia dan menginjak-injak nilai perdamaian yang diperjuangkan. Pada dasarnya manusia diciptakan dengan akal sehat, kehendak, perasaan, dan hati nurani.” Dikutip dalam https://nasional.kompas.com,2012/06/25.

 

Bangsa Papua harus bergandeng tangan dan bersatu-padu mematahkan sayap pembunuh dan peniksa kepada rakyat Papua yang sedang hampir punah, ditembak dan ditikam oleh aktor dan agitator tertentu yang tidak bertanggung jawab seenaknya menewaskan nyawa dan mengacaukan hubungan social yang baik dan akrab sebagai orang asli Papua yang utuh. Dengan stigma kepunahan ini, seluruh orang Papua harus berjuang sambil saling menghargai dan bahu-membahu dalam ikatan kebersamaan yang kuat dan tangguh (togetherlness & compactness), untuk menemukan perdamaian dan kebebasan absolut bagi orang Papua.

 

Saat ini seluruh rakyat orang Papua harus mampu memahami dan  mengendalikan ulah budaya barat berpenampilan moderen usang dan prematur kombinasi dengan teknologi dan kriminologi sedang berdansa dan menari di bumi Cendrawasih dengan tujuan jahat menghabiskan nafas bagi orang Papua. Orang Papua mesti diukur dengan kebiasaan-kebiasaan kehidupan zaman moderen lebih berbahaya telah kombinasi dengan Negara modern Indonesia.

 

Jika orang Papua tidak ikut berpartisipasi dan tidak peduli dengan pejuang-pejuang Papua yang cenderung menemukan perdamaian dan kebebasan  bagi bangsa Papua, maka kedepan (OAP) akan punah dan musnah dari perbudakan sistem geo politik global dan ekonomi global sedang mengancam telah kombinasi dengan bangsa moderen usang Indonesia di Pulau Papua bagian barat (West Papua).

 

Semua masalah terjadi karena pengaruh pihak luar (non-Papua) dengan kepentingan tertentu datang persuasi dan provokasi di pulau Papua bagian barat (West Papua), maka orang Papua jangan menjadi seorang yang suka penonton setia dari layar belakang, ketika orang lain menyuarakan dan menyampaikan gagasan tertentu bersifat perdamaian dan kebebasan bagi orang Papua.

 

“Kami dalam memperjuangkan martabat (dignity) rakyat dan bangsa West Papua tidak dengan cara-cara mengemis dan tunduk-tunduk kepada penguasa colonial moderen Indonesia, karena sejak dulu kami bangsa yang berdaulat dan terhormat diatas tanah leluhur kami.” (Gembala Dr. Socratez S. Yoman). Ita Wakhu Purom, Rabu, 6 November 2019. 

 

5.Penutup dan Kesimpulan,

 

Perdamaian bagi bangsa Papua Barat (West Papua) cepat atau lambat pasti bebas dari perbudakan system global dan bangsa moderen kolonial Indonesia. Dengan pastinya, semangat nasionalisme dan patriotisme rakyat Papaua terus bertumbuh dan berpatri di setiap hati dan nurani orang Papua harus merdeka dan kembalikan kedaulatan sendiri bagi orang Papua. Atas semua masalah ini, membuka ruang terbuka secara bermartabat diantara orang Papua (Malanesia) dan Indonesia (Melayu) di kawal oleh pihak ketiga yang adil sesuai mekanisme keadilan dan kebenaran (defacto), dan sesuai amanat hukum international yang berlaku tanpa dipaksa disembunyikan pulau Papua bagian barat (West Papua) harus merdeka (dejure) yang telah sahkan dan sedang berlaku di Perserikatan Bangsa-Bangsa (United Nations) harus mengakui.

 

“Di atas batu ini, saya meletakkan peradaban orang Papua. Sekali pun orang memiliki kepandaian tinggi, akal budi dan marifat, tetapi tidak dapat memimpin bangsa ini. Bangsa ini akan bangkit dan memimpin dirinya sendiri,”tulis I.S. Kijne dalam batu peradaban di Teluk Wondama.


 

Target Doa adalah Senjata : Mesak Kadepa adalah Mahasiswa Papua, Pemerhati Rakyat Kelas Bawah danTertindas, Aktivis Kemanusiaan Muda,  dan Hidup Terlantar Menjalan 11 Tahun.

#Pemerintahan

#Mahasiswa dan Pemuda

#Ekonomi, Sosial Budaya dan Pendidikan

#Politik

Baca Juga, Artikel Terkait