Ini Pernyataan Sikap Bersama Reforma Agraria dan Masyarakat Adat Papua

Cinque Terre
Alexander Gobai

3 Bulan yang lalu
TANAH PAPUA

Tentang Penulis
Pemimpin Umum dan Redakur Media Online Kabar Mapegaa (KM)

YOGYAKRATA, KABARMAPEGAA.com-- Solidaritas Organisasi Sipil (SOS) untuk Tanah Papua mengeluarkan pernyataan sikap bersama menyikapi  penyerahan sertifikat tanah secara simbolis  yang dilakukan oleh Presiden Jokowi belum lama ini. Pernyataan tertulis berikut ini diterima oleh media pada hari Rabu (26/4/2018).

 

PERNYATAAN SIKAP BERSAMA REFORMA   AGRARIA DAN MASYARAKAT ADAT PAPUA

 

Pada tanggal 11 April 2018 yang lalu, Presiden Jokowi telah menyerahkan sertifikat tanah secara simbolis sebanyak 3.331 buah sertifikat bagi kepada masyarakat di 10 kabupaten di Tanah Papua. Penyerahan sertifikat ini merupakan bagian dari program nasional reforma agraria dalam pemerintahan Jokowi, yang disebut legalisasi asset. Penyerahan sertifikat tanah terjadi secara luas di Tanah Papua bertepatan dengan melalui kunjungan Presiden bahkan secara teknis     melalui Badan Pertanahan Negara/Agraria dan Tata Ruang (BPN/ATR) di daerah. Hal ini telah menimbulkan guncangan sosial dan kritik terhadap pemerintahan Jokowi.


Kebijakan dan program reforma agraria di Tanah Papua dilakukan tanpa konsultasi yang luas, utamanya terhadap masyarakat adat sebagai pemilik tanah adat maupun organisasi masyarakat sipil di Tanah Papua. Dan penetapan objek reforma agraria atau Tanah Objek Reforma Agraria (TORA) diduga dilakukan tanpa melibatkan keberadaan masyarakat adat dan tanpa menghormati hak-hak masyarakat adat setempat, termasuk mengabaikan konflik agraria yang belum terselesaikan.


Apa sebenarnya yang menjadi desakan serta target dalam kebijakan nasional dengan penerbitan sertifikat tanah dalam jumlah yang signifikan di Tanah Papua. Kebijakan TORA dan Permen ATR No. 10 Tahun 2016 terkait dengan Hak Komunal, perlu di kaji ulang karena membingungkan dan terkesan ada upaya negara untuk reclaiming tanah-tanah masyarakat. Dari berbagai kebijakan ini, disinyalir memiliki indikasi adanya proses-proses pemiskinan secara terstruktur, sistimatis dan masif. Hal ini sangat memungkinkan karena kehidupan orang Papua masih sangat tergantung pada alam (Tanah, Hutan dan SDA lainnya).

 

Proses-proses sertifikasi tanah yang kurang memperhatikan aspek prosedural telah mengakibatkan konflik vertikal maupun horisontal dan tidak pernah diselesaikan secara baik oleh pemerintah,  dikawatirkan dengan penerbitan sertifikat sebanyak ini akan terus menambah catatan konflik pertanahan di Papua seperti (Tanah- tanah transmigrasi, tanah peninggal Pemerintah Belanda, tanah HGU, HGB). ijin-ijin investasi yang cendrung meningkat, juga terindikasi menjadi bagian dari upaya negara untuk mempercepat proses  peralihan hak dan status tanah-tanah adat kepada pihak lain.

 

Berdasarkan hasil riset dan investigasi, Kami menemukan Tanah Objek Reforma Agraria (TORA) yang tergambarkan dalam  peta indikatif  TORA untuk program redistribusi asset berada dalam wilayah adat dan kawasan hutan yang masih merupakan tanah adat, dikuasai, dimiliki dan dikelola masyarakat adat setempat. Demikian pula, tanah yang didaftarkan, dilegalisasikan dan dibagikan melalui kedatangan Presiden Jokowi maupun melalui BPN di daerah, masih “berkonflik”  terkait penguasaan dibeberapa tempat, pemilikan dan pelepasan hak antara masyarakat adat setempat dan individu tertentu, belum clear and clean. Terutama objek tanah yang berada di kawasan program nasional transmigrasi dan sawah baru.


Kami memandang program reforma agraria di Tanah Papua melalui legalisasi asset dan redistribusi   asset berpotensi  menghapus  sistem  penguasaan  dan  pemilikan  tanah  komunal  yang  hidup  dalam masyarakat, menjadi tanah milik pribadi, milik individu dan badan usaha tertentu. Privatisasi pemilikan hak tanah melalui kebijakan dan komersialisasikan mengancam hilangnya keberadaan dan hak masyarakat adat Papua, memiskinkan dan menghilangkan sistem sosial ekonomi masyarakat adat Papua yang masih tergantung pada tanah dan kekayaan alam.

 

“Privatisasi”  yang menguntungkan kepada individu dan badan usaha yang memiliki modal. Privatisasi dan monopoli tanah dan asset produksi lainnya pada individu dan badan usaha tertentu akan menimbulkan ketimpangan sosial ekonomi dan gejolak sosial politik. Konflik antara masyarakat adat, pemerintah dan perusahaan,  maupun  antara  masyarakat  sudah  terjadi  dikarenakan  isu  dan  permasalahan-permasalahan tersebut diatas,


Melihat dari penjabaran diatas maka kami yang tergabung dalam Solidaritas Organisasi Sipil (SOS) untuk Tanah Papua menyatakan :

 

Pertama:

Terkait dengan TORA yang merupakan program pemerintah top down karena dari perumusan, impelementasi dan monitoring tidak melibatkan organisasi masyarakat sipil.  Kami selalu berkaca bahwa  program nasional tidak selalu tepat diimplementasikan ditingkat local dengan kondisi social budaya (Papua) yang berbeda antara satu daerah dengan daerah lainnya di Indonesia.

 

Kedua:

TORA dikawasan Hutan dan telah dikonversi jadi areal usaha perkebunan serta hutan tanaman industry yang dilakukan dengan cara melanggar hukum, merugikan dan merampas hak masyarakat adat (Papua) harus dikembalikan kepada masyarakat adat setempat.

 

Ketiga:

Program TORA cenderung adalah melakukan legalisasi asset dalam bentuk sertifikat dan tentu saja terdapat peluang terjadinya konflik tenuarial dan semakin  „merongrong” tanah  adat yang merupakan milik komunal sebagai akibat dilakukan sertifikasi tanah yang biasanya dimiliki secara perorangan.
Hal ini akan menyebabkan masyarakat adat Papua nantinya akan terjebak, karena  posisi tanah-tanah tanah adat akan cenderung semakin mudah “diperjualbelikan”.

 


Keempat:

Kami menghimbau semua stakeholder di Tanah Papua untuk selalu mencermati, melihat dinamika program- program nasional dan melakukan analisa , khususnya terhadap program TORA di Tanah Papua.


Jayapura, 24 April 2018

 

Narahubung:

Simon Patiradjawane , LBH Papua  0813 4467 1831

Naomi Marasian, pt.PPMA 0821 7058 7028

Wirya Supriyadi, Jerat Papua 0852 4339 4009

Franky Samperante, Yayasan Pusaka, 0813 1728 6019

Solidaritas Organisasi Sipil (SOS) Untuk Tanah Papua

1.    LBH Papua                                                                                        : Simon Patiradjawane
2.    pt.PPMA                                                                                            : Naomi Marasian
3.    JERAT Papua                                                                                    : Wirya Supriyadi
4.    LBH Cendrawasih                                                                             : Yulius Lala?ar
5.    Lingkaran Advokasi dan Riset (Link-AR) Borneo                              : Agus Sutomo
6.  Perhimpunan Bantuan Hukum Sumatera Utara (BAKUMSU)             : Juniati Aritonang

7.  Belantara Papua , Sorong                                                                   : Max Binur

8.  KIPRA Papua                                                                                      : Irianto Jacobus

9.  Gabungan Serikat Buruh Indonesia (GSBI) ,Papua Barat                  : Yohanis Akwan

10. Yayasan Pusaka Jakarta                                                                   : Frenky Samperante
 
11. SKPKC Fransiskan Papua                                                                : Yuliana Languwuyo

12. Panah Papua , Manokwari                                                                : Sulfianto

13. SKP Keuskupan Agung Merauke (KAME)                                         : Pr. Aselmus Amo , MSC

14. Papuan Voices Jayapura                                                                    : Bernard Koten

15. Ilalang Papua                                                                                       : La Hardin

16. UKM Demokrasi HAM Lingkungan (DEHALING) UNCEN                   : Yosua Krakuko

17. Mnukwar , Manokwari                                                                          : Andi Saragih

18. Papua Forest Watch (PFW) Sorong                                                    : Vecky Mobalen

19. Yayasan Auriga Jakarta                                                                       : Syahrul Fitra

20. Komunitas Peneliti Independen (KOPI) Papua                                    : Elvira Rumkabu

21. Aliansi Gerakan Reforma Agraria (AGRA)                                           : Rahmat Adiguna

22. Gabungan Serikat Buruh Indonesia                                                     : Rudi

23. Institute For National and Democracy Studies (INDIES)                     : Kurniawan Sabar

24. West Papua Updates (WPU)                                                               : Asrida Elisabeth

25. Dewan Masyarakat Adat Momuna (DMAM) Papua                             : Ismail Keikyera

26. Aliansi Demokrasi untuk Papua (AlDP)                                               : Ocha Windesi

27. Jaringan Advokasi Sosial dan Lingkungan (JASOIL)Tanah Papua    :  Pietsauw Amafnini

28. PROGRESS Kalimantan Tengah                                                       : Kartika Sari

 

 

(Admin/KM)
 

Baca Juga, Artikel Terkait